YB - jangan tayang body, hodoh

Ahad, 28 Oktober 2018


YB, tindakan YB mandi ais itu betul! Salahnya adalah YB ambil gambar YB sendiri dan muat turun dalam laman sosial untuk ditonton. Sebab, YB seorang negarawan, bukan artis. Negarawan pada masa sama adalah selebriti, kepunyaan masyarakat, tumpuan khalayak. Khalayak memandang kita. Dalam kalangan khalayak ada kawan, ada lawan.

Justeru, berhati-hati. Kita sudah dewasa YB, dan bukan budak-budak lagi. Jika bersinglet sekalipun tidak wajar dipaparkan. Inikan pula tidak berbaju.


Apa tujuan mengambil gambar tanpa berbaju untuk tontonan ramai? Tayang body ke YB? Hodoh sangat. Mengambil gambar sedang mandi tidak berbaju untuk kegunaan sendiri tidak salah. Tetapi, menjadikan ia tontonan ramai itu salah, kerana bertentangan dengan norma kehidupan dan budaya Melayu Islam.

Jika yang melakukannya bukan Islam, tidaklah kisah sangat. Tetapi bila beragama Islam, kena fikir banyak kali.

Sama seperti gambar insiden YB bekas Menteri Belia dan Sukan bersalam dengan YB Menteri Belia dan Sukan hari ini. Bersalaman itu adalah betul dan dituntut sebagai lambang budaya yang selari dengan Islam. Islam menganjurkan apabila bersalaman, genggam tangan saudara kita, pandang mukanya, senyum, sebagai tanda eratan ukhuwah.

Salahnya, bekas Menteri Belia dan Sukan apabila bersua, Menteri Belia dan Sukan sekarang menghulurkan tangan, maka disalat sahaja oleh bekas menteri, tanpa memandang kepada mukanya. Seolah-olah YB menteri itu bukan siapa-siapa. Saya yakin ia dilakukan dengan niat.

Itu salah YB. Apakah YB merasakan sesuatu kerana tempat YB kini telah diambil oleh seseorang yang lebih muda daripada YB?
Itulah yang selalu saya katakan. Dalam politik hari ini kita berkuasa, esok mungkin tidak. Dahulu YB berkuasa, YB boleh lakukan apa sahaja sehingga saya turut menjadi mangsa. Tetapi hari ini YB sudah tidak ada apa-apa. Bukan siapa siapa.

Sebenarnya, YB tidak perlu pun pergi ke lapangan terbang untuk menyambut atlet kita yang berjaya. Biarkan Menteri Belia dan Sukan hari ini dan gerombolannya sahaja yang pergi kerana menteri berkenaan lebih layak. YB hanya bekas, tidak ada lagi kuasa. Pergipun, antara orang pandang dengan tidak pandang sahaja.

Tetapi YB pergi jua. Sudah tentu YB akan bertembung dengan YB Menteri Belia dan Sukan. YB Menteri Belia dan Sukan pada saya begitu profesional sanggup merendahkan diri pergi kepada YB untuk bersalaman, tetapi YB buat selamba, macam tidak pandang sahaja. Netizen nampak, dan boleh merasakan. Ada sesuatu yang tidak kena kepada diri YB.

YB kena menerima hakikat. YB sudah tidak ada kuasa. Buanglah sifat yang selama ini berserabut dalam diri YB. Jadilah YB yang ‘low profile’ dalam mendaki kareer politik mendatang. Manalah tahu YB akan naik semula. Jangan mangsakan saya lagi. Tetapi perjalanan itu saya lihat masih sukar.

Untuk makluman YB, saya sudah lama berkecimpung dalam media. Saya artis dan selebriti TV. Bukan soal wartawan atau netizen suka viralkan isu kecil berbanding isu besar. Segala gerak geri dan tutur kata YB sentiasa diperhati. Justeru, kenalah sentiasa berhati-hati.

Kita tidak wajar marah wartawan kerana memetik hanya isu kecil dengan melupakan isu besar. Wartawan kerjanya mencari berita dan menjual berita. Mereka berniaga. Berita yang paling sensasi adalah berita yang paling mahal harganya. Sebab itu, mereka akan sentiasa mengekori dan memerhatikan orang sepertii YB dan selebriti seperti artis.
Nasihat saya, sentiasa berhati-hati. Jaga tingkah laku, jaga tutur kata. Sedikit yang kita kata, banyak kepada mereka. Banyak yang kita kata, sedikit kepada mereka.

Misalnya, isu warna stokin dan warna kasut sekolah. Sepatutnya, perkara ini tidak perlu disebut pun. Serahkan kepada juak-juak kita yang berada di kementerian yang kita pegang. Biar mereka yang uruskan segalanya. Tetapi kita mahu berkata juga. Kepada wartawan, berita ini ada nilai komersial. Maka disensasikan. Tular. Jangan salahkan wartawan. Salah diri kita yang tidak cermat ketika berkata-kata.

Isu yang sama juga dalam soal ‘moral policing’. Tidak perlu lagi mengintip atau serbu mereka yang melakukan maksiat kerana dosa peribadi dan mereka berada dalam premis peribadi. Jika mahu lakukan juga, perkemaskan SOP. Niat YB baik, tetapi wartawan melihat di situ ada nilai komersial, maka disensasikan dan viral.

Lagipun YB sudah tentu tahu bahawa akhbar ultra kiasu berbahasa asing ini begitu jahat. Akhbar ini liberal dan anti-Islam sejak dahulu lagi. Silap YB cakap, satu dunia ditular mereka bagi mencari keuntungan. Itulah ultra kiasu.

Sama seperti isu Zakir Naik. Sudah lama wartawan ultra kiasu menunggu ruang dan peluang. Tiba-tiba, tanpa ada angin YB bercakap dan sentuh Zakir Naik. Maka sekali lagi mereka melihat ada nilai keuntungan, maka disensasikan dan tular. Jangan salahkan wartawan, kerana sensasikan berita kecil, salahkan diri sendiri kerana tidak cermat dalam berkata.

YB, jika benar kita dipihak yang benar, YB tidak berkata sedemikian rupa, maka YB ada hak untuk saman mereka hingga ke lubang cacing. Pasti, jika mereka didapati bersalah, mereka tidak akan berani buat lagi. Jika kita tidak berani saman, bermakna, di pihak kita ada juga kelemahannya.

YB, sesungguhnya, kami sebagai rakyat marhaen, amat memahami konsep Rahmahtan Lil Alamin. Kerana rahmat inilah saya memeluk Islam. Insya-Allah, kami akan terus bersama YB untuk mengembangkan konsep yang begitu mulia ini. Tetapi pada masa sama, saya memohon kepada YB cermatlah dalam berkata-kata kerana YB YB semua adalah seorang negarawan.

Manakala, kepada YB yang sudah tidak jadi YB lagi, tidak usahlah menayang, muat turun dalam laman sosial melakukan kerja-kerja dapur menolong isteri, seolah-olah mahu menunjukkan diri sebagai suami yang hebat dengan berbuat demikian. Kelakar sangat sehingga jadi bahan sindiran dan ketawa.

Sepatutnya ketika dahulu sibuk menjadi YB, masuklah ke dapur menolong isteri, baru nampak hebat. Ini tidak, bila dah tidak menjadi YB atau pencen, tidak ada kerja, baru mahu menunjuk-nunjuk menolong isteri, hodoh juga sangat rupanya. Tidak salah, kurang comel gitu. Saya hari-hari ke dapur jika lapang menolong isteri, tetapi tak tunjuk pun.

Ingat YB dan bekas YB, kami hanya rakyat marhaen tidak punya apa-apa, yang sentiasa memerhatikan dan menilai apakah ini kualiti YB YB yang ada sebelum atau selepas.

Prof Dr Ridhuan Tee Abdullah
Profesor Fakulti Pengajian Umum dan Pendidikan Lanjutan (FUPL)
Universiti Sultan Zainal Abidin (UniSZA)



TEMPAYAN RETAK
http://tempayanretak.blogspot.com/
(* Klik gambar untuk besarkannya)

1 comments:

Tanpa Nama berkata...

Mualaf ni org lain semua salah dia jer yg perfect specis pemimpin parti lebai
Duk kira dosa org dosa sendiri bertimbun

Catat Ulasan

Related Posts with Thumbnails

Tops Bulanan

Tops Keseluruhan